Nak kawen, musim ujan….   Leave a comment

Pernah denger kalo bulan yang ujungnyo ‘ber’ itu mulai musim ujan, sperti november, desember, oktober, januari sampe februari…

walo musim ujan, maka gak membuat semua orang jd gak da aktivitas,, malah banyak pula umat yang nikah pada bulan-bulan ene, entah keluarga kita, entah itu tetangga, entah itu kerabat dan teman dekat kita. semuanya sibuk mempersiapkan acara.

nah klo di Jepang ne boneka adalah boneka penangkal ujan yang kayak di film Ikkyusan si biksu kecil….klo di Indonesia mah adanya boneka jelangkung,, sebagai boneka trend yang dipake buat film dan cari wangsit,,,heheh

Berbicara tentang kawinan di musim ujan,,,,Kebetulan ne terjadi pada keluarga temen ane, tuh keluarga mao ngadain hajatan di rumahnya, otomatis semua orang pada sibuk ne. ada yang bagian masak, si ibu-ibu pada ngrumpi, entah paan yang diomongin yang penting setor gigi di hari ntu…dan weitsssss.. ada yang pake gigi perak nuh,,,,heehe

Saat itu hari sabtu, dan besok adalah perhelatan akbarnya. Tiba-tiba ada salah satu keluarga  teman ane yang bilang neh,, “musim ujan gini,,mao acara besok biar gak ujan kasih penangkal!!!…

towet….ane langsung heran,,,,

dalam hati ane bingung, gimana mo nangkal ujan, pake payung !!! ato pake diusir gitu, kayak ngusir anak ayam…yaelahhhhhhh…

Pas hari itu, ane gak begitu gubris tuh omongan bapak tadi.

singkat cerita neh,,, udah hari ahad. acara udah berarti dimulai, menunggu para tamu,,dan semoga hari ini berjalan lancar..

karena hari udah pukul 10.30 wib. para tamu udah mulai berdatangan neh, dan kursi pun udah pada penuh. yah,,karena panas ane keluar neh ke belakang..coba ente pada tebak apa yang ane liat di belakang tadi…..

hhahaha…. ternyata relisasi dari omongan tuh bapak kemaren,,,dan ternyata tertancap sebuah cabe dan tiga butir bawang merah pada sebatang lidi….

Ya Allah,,, buat apa neh barang ANTIK nancap dipager,,,mo gue buang ne punya tuan rumah, gak ane buang ne sebuah kesyirikan..gak logis banget, ujan kok takut ama ne bawang..gak logis banget kok Allah takut ama ne cabe, hingga ujan gak jadi turun ke bumi….akhirnya ane buang tuh bawang,,,,tanpa diketahui oleh tuan rumah…

hari memang mendung, ya wajarlah emang ne bulan lgi musim-musimnya ujan….tapi alhamdulillah gak ujan…

Nah sekarang ane mo balik tanya sama semua orang, apakah itu sebuah kewajaran, budaya tusuk cabe ama bawang dijadikan penangkal dan penakluk ujan,, dan apakah itu bukannya dikatakan sebagai kesyirikan…?????? dan ane yakin ne kelakuan tidak hanya di tempat teman ane, dan mungkin udah mewabah tanpa disadari bahaya akan akidah kita….

yang benar itu adanya payung buat ngelindungin diri dari ujan, dan cabe buat bumbu makan mie karena dinginnya ujan..betul gak..???!!

Mulai dari sini ane mo ajak sapa aja neh yang ngelakuin tuh budaya,,tinggalin gih,, SYIRIK. dan syirik tidak ada ampunannya,,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: